BACA DULU NI sebelum baca yang lain

[AMARAN]

Kalau anda seorang yang sukar untuk terima pandangan orang lain, dilarang sama sekali membaca blog ini. Mengapa? Karya-karya dalam blog ini mungkin bagi anda bersifat provokatif, belagak poyo, suka mengada-ngada.. atau mungkin tidak matang.. Well.. saya cuma budak kecik yang baru belajar menggunakan blog. Sebelum ni hidup di atas laut yang jauh dari internet. So, Mumayyiz dalam menulis. Tapi kalau masih berkeras nak baca.. baca je lah! Tapi please baca dengan rasa cinta dan toleransi dalam diri. Sentap atau tersinggung perasaan.. tanggung sendiri. Anda telah diberi amaran tentang risiko yang mungkin anda akan hadapi. Tu laaa ketegaq sangat.


"Sila ambil dan viralkan mana-mana karya di dalam blog ini yang anda rasakan ada jugalah gunanya(walaupun banyak yang tidak berguna) tanpa perlu meminta izin daripada saya. Semuanya daripada Allah juga. Tapi menarik juga sekiranya anda dapat meninggalkan link di manakah tercampaknya karya saya yang marhaen itu - atleast boleh bantu saya popular.. ngeh ngeh ngeh... Yalah, apa salahnya mahu menjejaki kasih karya yang sudah ditulis, di samping menambah kenalan baru bukan..? Senyum sambil membuat tanda aman." : ayat Inche Gabbana..


Kita punya cerita yang tersisa di hati

Bisikan kata yang enggan dilupakan.

Mungkin sekarang masih segar.

Cuma kelak waktu mereputkan minda.

Lantas kisah ini hanya menjadi alunan kenangan yang bisu.


DISKLEMER - Semua pandangan sendiri sahaja.

Tidak matang mungkin.

Cuma ini yang berkisar di minda.

Dan aku tidak ingin melupakan.

Mungkin anda punya cerita lain. Ini cerita aku.

Maaf jika ada yang tidak senang hati.

Berombak dada membacanya.

Tapi ini cerita aku. Berkenan? Silakan baca.

Tidak? Dijemput untuk tekan butang keluar.

November 28, 2015

DOA YG DIPERKENANKAN - Ibrah Melalui Roommate. (BHGN 1)

Assalamualaikum dan salam sejahtera...


DOA YANG DIPERKENANKAN.

Tahun Satu di USM, rakan sebilik aku beragama kristian. Tidak menjadi satu halangan pada awalnya kerana dia tidak kisah jika aku solat dan baca Al-Quran. Itu apa yang dia ujarkan. Bukan apa yang dia lakukan. Maka aku membuat keputusan untuk menggurangkan amalan-amalan yang aku lakukan saban Maghrib. Apabila aku cakap kurangkan..maksudnya..aku kurangkan sungguh-sungguh. Solat dan bacaan Yaasin padam sepadam-padamnya. Etika pakaian mula berubah. Daripada seorang Muslim yang suka menggenakan seluar slack kini mula mengenakan seluar ala-ala KPOP. ' Ahh, tak mengapa! Aisyah minat KPOP. Mungkin sudah tiba saatnya aku mula menjiwai KPOP demi dia' Wait! Aisyah lagi tidak suka dengan lelaki yang suka meninggalkan solat. Lelaki yang lebih gemar tidur sehingga subuh dan juga lelaki yang hanya duduk menatap laptop setiap kali maghrib. Walau apapun, modifikasi hati semakin mendekatkan roommate yang beragama kristian ini., Seems like everything gonna be fine, right? Come on lah. Dalam Al-Kafirun dah dinyatakan tentang perbezaan agama ini. Why should I bother about it? Roommate beragama kristian ini tidak cakap apa-apa pun. Malah dia tak pernah marah setiap bacaan Yaasing yang aku lakukan. Apatah lagi buat bising time aku bersolat. Malah kalau ada orang yang datang lawat dia time aku kebetulan mendirikan solat, dia meminta kawannya merendahkan suara. See? Dia hormat dengan agama aku. Secara tidak langsung menunjukkan bahawa dia mengamalkan apa yang dinyatakan dalam Surah Al-Kafirun.

Orang pernah cakap. Sebelum menjaga hubungan sesama manusia, jaga dahulu hubungan dengan ALLAH. Sebab jika kau jaga hubungan dengan ALLAH, In Shaa ALLAH hubungan-hubungan yang lain juga akan terjaga. Kita merancang, Allah juga merancang...dan perancangan ALLAH adalah sebaik-baik perancangan. Alkisahnya diteruskan untaian cerita. Roommate yang beragama kristia itu mengamuk kerana aku berkongsi masalah kami dengan rakan sekelasnya yang juga merupakan sahabat aku time itu. Agak bodoh bukan? Yang kau pergi kongsi masalah dalam bilik dengan orang lain kenapa? Saja nak buang tebiat? Saja nak mengumpat roommate sendiri? Jap jap jap.. sebelum kau menghakimi..kau dengar sendiri bagaimana origin kisah ni bermula.
"Kau pula macam mana dengan dia?"
"Kami okey je. Ala macam biasa je."
"Alaaa, kau ni. Aku dah kongsi masalah aku dengan roommate aku. Semua aku ceritakan. Tak bestlah macam ni." Motif kau cerita masalah kau sebab kau nak dengan masalah aku juga ke? Oh, lupa. Best Friendlah katakan. Pffftt!
"Okeylah.. nanti kalau ada masa aku ceritakan. Sekarang kami okey je. Cuma macam biasa je lah. Dia balik bilik senyap. Aku pun senyap jugalah. Dah tak de benda nak sembang."
"Dia tegur kau tak?"
"Tegur je.
"Kau jangan tipu. Dalam kelas dia memang tak banyak cakap. Walaupun dia tu favourite students. Standard Sabahanlah.. handsome walaupun pendek. Hahaha" Okey.. ini agak bab* sebab aku pun sabahan yang pendek dan.. handsome.. kah17!
.
.
Lalu kisah diteruskan apabila sang sahabat pegi approach roomate aku entah melalui medium apa. 'Kalau boleh janganlah senyap dalam bilik tu. Kesian Rasul. Dia betul-betul nak sembang dengan kau.'
Sang Roommate pun mengamuk sehingga membaling kerusi ke atas katil. Thanx ex-roommate sebab tak baling kerusi ke muka aku. Wait up! Time ni aku agak begang dengan sang sahabat tu. Yang kau pergi pandai-pandai nasihatkan sang roommate ni kenapa? Aisshhh!! Gara-gara kisah ini. Buffff!! Lagi jauh jurang antara dua anak lelaki dalam bilik nombor 13 di Aman Damai ini.
KIFARAH DOSA.  Tiada salahnya cuba berbaik-baik dengan orang lain. Malah dalam Islam juga dianjurkan berbuat kebaikkan dengan sesiapa sahaja termasuk yang bukan Islam. Tetapi salah apabila kau merenggangkan hubungan dengan Tuhanmu dan kau melebihkan penjagaan hubungan dengann manusia lain. See? ALLAH bagi pengajaran dalam sekelip mata sahaja. Habis kucar-kacir hanya kerana terlajak kata. Ahh! Tak mengapa. Kita reset semula hidup.
Kemudia dalam Tahun 2 di USM meminta untuk tinggal dalam bilik perseorangan. Tanpa Roommate. Tanpa perlu risau akan ada orang lain terasa dengan tingkah kita. Tanpa risau akan ada orang lain yang menjadi pemberat hati melaksanakan ibadah.
Subhanallah indahnya perancangan hati. Single Room sebab nak dekatkan diri dengan Tuhan.
Hahahaha... bila dikenangkan semula rasa lawak. Kisah dalam single room jauh lebih teruk daripada ada roommate!

~:: Rasa macam dah panjang sangat! Nanti kita sambung kemudian.
_____________________________________________________
Lega! Lega! Lega! Dah lama tidak mengarangkan apa-apa yang dirasakan ringan. Assignment yang selama ini dikarangkan terasa berat di minda kerana semua perlu menggunakan analisis dan deduksi. Kadang-kadang belajar sejarah ni aku rasa aku menjadi Sherlock Holmes! Deduksi terhadap semua fakta yang aku temui.

Ermm. Aku rasa novel 'Awan Andai Dapatku Gapai' masih lagi jauh untuk disiapkan. Pfffttt.
Oh, ya! cerpen 'Hati Bukan Tisu' aku dah hentikan penulisannya. Tak sanggup untuk buat throwback tentang origin kisah HBT tu. Aku plan nak selitkannya dalam fiksyen Awan Andai Dapatku Gapai (AADG)..

ngeh ngeh ngeh ngeh... macam tinggi sungguh angan-angan menjadi novelis ni.
hahaha.

No comments:

Post a Comment