BACA DULU NI sebelum baca yang lain

[AMARAN]

Kalau anda seorang yang sukar untuk terima pandangan orang lain, dilarang sama sekali membaca blog ini. Mengapa? Karya-karya dalam blog ini mungkin bagi anda bersifat provokatif, belagak poyo, suka mengada-ngada.. atau mungkin tidak matang.. Well.. saya cuma budak kecik yang baru belajar menggunakan blog. Sebelum ni hidup di atas laut yang jauh dari internet. So, Mumayyiz dalam menulis. Tapi kalau masih berkeras nak baca.. baca je lah! Tapi please baca dengan rasa cinta dan toleransi dalam diri. Sentap atau tersinggung perasaan.. tanggung sendiri. Anda telah diberi amaran tentang risiko yang mungkin anda akan hadapi. Tu laaa ketegaq sangat.


"Sila ambil dan viralkan mana-mana karya di dalam blog ini yang anda rasakan ada jugalah gunanya(walaupun banyak yang tidak berguna) tanpa perlu meminta izin daripada saya. Semuanya daripada Allah juga. Tapi menarik juga sekiranya anda dapat meninggalkan link di manakah tercampaknya karya saya yang marhaen itu - atleast boleh bantu saya popular.. ngeh ngeh ngeh... Yalah, apa salahnya mahu menjejaki kasih karya yang sudah ditulis, di samping menambah kenalan baru bukan..? Senyum sambil membuat tanda aman." : ayat Inche Gabbana..


Kita punya cerita yang tersisa di hati

Bisikan kata yang enggan dilupakan.

Mungkin sekarang masih segar.

Cuma kelak waktu mereputkan minda.

Lantas kisah ini hanya menjadi alunan kenangan yang bisu.


DISKLEMER - Semua pandangan sendiri sahaja.

Tidak matang mungkin.

Cuma ini yang berkisar di minda.

Dan aku tidak ingin melupakan.

Mungkin anda punya cerita lain. Ini cerita aku.

Maaf jika ada yang tidak senang hati.

Berombak dada membacanya.

Tapi ini cerita aku. Berkenan? Silakan baca.

Tidak? Dijemput untuk tekan butang keluar.

November 01, 2015

MENCARI TUHAN BUKAN BERSENDIRIAN

(Puisi untuk sahabat yang mencari Tuhan - S.Odd)

Mencari Tuhan.
Bersendirian dan bukan di jalanan.
Tuhan adanya di hati.
Bukan menyepi dan sunyi.
Tuhan telah memberi kasih di sisi.
Diutus melalui hambaNya untuk kau dampingi.
Ada kekuatan dalam setiap entiti.
Mungkin bukan di sini.
Tapi yakinlah ada di hati.

Mencari Tuhan.
Bukan menyendiri.
Tuhan ada di hati.
Bagaimana kau hendak mencari Tuhan sedangkan kau sudah lama menutup hati mu?
Kau bilang hati mu kosong.
Kau bilang kau dah lama terpesong.
Kau hilang dalam kelongsong.
Relung yang kau bina tika minda mu kosong.
Sedangkan Tuhan dah lama sayang.
Cuma kau khilaf melihatnya suram.

Kau diam dan diam lagi.
Pada nadi Tuhan utuskan.
Agar jantung mu terus berdegup.
Sedangkan nadi mu berdenyut tanda tahmid dan tasbih.

Kau buta menilai lagi.
Kau kira kau menyendiri kau jumpa Tuhan.
Tak. Kau tak pernah sendiri.
Tuhan sentiasa bersama mu.
Tuhan hadir dalam nadi mu.
Setiap hembusan nafas mu.
Setiap kedipan mata mu.
Ada Tuhan menemani.
Tuhan utus teman untuk mu.
Agar kau tahu erti nikmat.
Agar kau tahu erti akrab.
Agar kau tahu erti sahabat.
Tuhan utus hati untuk kau belai.
Kau gagahkan agar terus bersujud.
Kau jinakkan untuk menjadi perwira dalam perang nafsu.
Kau kira yang lain bakal mencemuh.
Kau galau yang lain bakal tertawa.
Kau resah yang lain bakal menghina.
Kau salah! Kau sangat salah!
Tiba saat kau pilih untuk berubah.
Kembali ke jalan Tuhan.
Yang lain pasti bangga.
Bahkan ada yang malu.
Malu melihat sinar di raut senyum mu.
Malu melihat cahaya pada wajahmu.
Bisa saja hatinya terdetik mengikut jejak mu.
Subhanallah indahnya dakwah melalui anggota.
Sujudmu menjadi ikutan.
Tuhan beri pengiktirafan.
Martabat dijulang di langit sehingga ke Firdausi.
Masya-Allah manisnya iman.

Bila Tuhan dijadikan sandaran.
Usah kau malu menunjuk hijrah.
Yang penting bukan riak jadi selitan.
Bukan ujub jadi taruhan
Tapi ihsan jadi kekuatan.
Kau ingin hijrah kerana kau ingin menjadi Tuhan.
Lalu mengapa kau malu?

Dulu kau megah berbuat cela
Lalu mengapa kau galau menabur syahadah?
Apa kau kira syahadah perlu disembunyi sedangkan maksiat kau pernah persembah?

Di mata dunia.
Wajarnya Tuhan dijulang melangit.
Di mata dunia.
Wajarnya jihad dipersembah.
Biar orang tahu maknanya hijrah.
Biar teman mu sedar maksudnya iman.
Jihad seorang pendosa yang mencari Tuhan.
Kau mencari Tuhan mengapa perlu menyendiri?
Mengapa perlu bersembunyi?

Zaman kita zaman dakwah.
Zaman menyebar benih cinta Tuhan.
Bagaimana? Tunjukkan hijrah dengan Qanaah.
Iringkan kelana dengan istighfar.
Biar musafirmu jadi ikutan.
Kau contoh pendosa yang layak ke Syurga.
Usah menyendiri mencari Tuhan.
Usah malu memburu Tuhan.

Dulu maksiat kau puja, kau persembah pada dunia.
Kini tiba hijrah mu menjadi santapan dunia.
Kau ummat Muhammad.
Rasul yang diutus untuk berdakwah.
Meski ilmu kau kira belum mantap,
Tapi kau layak untuk berdakwah.
Kerana kau ummat Muhammad.
Tunjukkan hijrah mu ke pentas dunia sebagai dakwah.

Kau tidak pandai merayu bicara.
Maka biarlah tingkah menjadi dakwah.
Mencari Tuhan.
Pasti ada jalan.
Kau malu, kau tutup jalan.
Lalu kau gagal mencari Tuhan.
Usah meratap kemudian.
Kesal berkurun tak jumpa Tuhan.


Awan Andai Dapatku Gapai
November Dua 2015.

No comments:

Post a Comment