BACA DULU NI sebelum baca yang lain

[AMARAN]

Kalau anda seorang yang sukar untuk terima pandangan orang lain, dilarang sama sekali membaca blog ini. Mengapa? Karya-karya dalam blog ini mungkin bagi anda bersifat provokatif, belagak poyo, suka mengada-ngada.. atau mungkin tidak matang.. Well.. saya cuma budak kecik yang baru belajar menggunakan blog. Sebelum ni hidup di atas laut yang jauh dari internet. So, Mumayyiz dalam menulis. Tapi kalau masih berkeras nak baca.. baca je lah! Tapi please baca dengan rasa cinta dan toleransi dalam diri. Sentap atau tersinggung perasaan.. tanggung sendiri. Anda telah diberi amaran tentang risiko yang mungkin anda akan hadapi. Tu laaa ketegaq sangat.


"Sila ambil dan viralkan mana-mana karya di dalam blog ini yang anda rasakan ada jugalah gunanya(walaupun banyak yang tidak berguna) tanpa perlu meminta izin daripada saya. Semuanya daripada Allah juga. Tapi menarik juga sekiranya anda dapat meninggalkan link di manakah tercampaknya karya saya yang marhaen itu - atleast boleh bantu saya popular.. ngeh ngeh ngeh... Yalah, apa salahnya mahu menjejaki kasih karya yang sudah ditulis, di samping menambah kenalan baru bukan..? Senyum sambil membuat tanda aman." : ayat Inche Gabbana..


Kita punya cerita yang tersisa di hati

Bisikan kata yang enggan dilupakan.

Mungkin sekarang masih segar.

Cuma kelak waktu mereputkan minda.

Lantas kisah ini hanya menjadi alunan kenangan yang bisu.


DISKLEMER - Semua pandangan sendiri sahaja.

Tidak matang mungkin.

Cuma ini yang berkisar di minda.

Dan aku tidak ingin melupakan.

Mungkin anda punya cerita lain. Ini cerita aku.

Maaf jika ada yang tidak senang hati.

Berombak dada membacanya.

Tapi ini cerita aku. Berkenan? Silakan baca.

Tidak? Dijemput untuk tekan butang keluar.

January 24, 2016

Meninggalkan Sahabat.

Iman manusia ada pasang surutnya.
Kita sendiri tidak tahu bila detiknya iman kita akan semakin berkurang sehingga kita jauh terpesong dari landasan yang Allah tetapkan untuk kita.

Maaf Sahabat.
Aku dah cuba untuk bertahan.
Aku dah cuba untuk menolak.
Tapi kisah dengan kamu tidak pernah surut.
Bahkan sehingga terbawa ke dalam mimpi.
Sehingga menyebabkan aku menangis seorang diri.
Takut siksa neraka. Takut kehancuran yang akan hadir di depan ku.
Bukan sekali beristiqarah. Banyak kali.
Akhirnya aku tetap memilih mengekalkan silaturrahim.
Tetapi diakhirnya aku yang takut dan sakit sendiri.

Cukuplah.
Aku sudah penat melawan.
Aku sudah penat berdiam.
Aku tahu siapa aku di hati mu dulu dan kini.
Maka aku memilih angkat kaki.

Pergiku bukan kerana membenci jasad kamu.
Aku cuma ingin uzlah dan tenangkan diri.
Berharap tautan tangan pada iman yang semakin tipis tetap teguh.

Sudahlah sahabat.
Selepas ini tidak usah lagi kau lambai aku dipinggir jalan.
Tidak usah lagi kau tegur aku bila aku makan bersendirian.
Kerana selepas ini aku akan menidakkan hadir mu.
Selepas ini aku akan anggap kau seperti angin yang lalu.

Allah tahu mengapa aku memilih untuk memutuskan silaturrahim.
Semoga Allah meredhai langkah ini.
Niatku hanya satu.
Aku tidak ingin terus membiarkan sehiris iman semakin rapuh.

Bismillahirrahmanirrahim.
Sodaqallahu'azim.
Jazakallahu khairan kathira.
MAFH - #AH7

No comments:

Post a Comment