BACA DULU NI sebelum baca yang lain

[AMARAN]

Kalau anda seorang yang sukar untuk terima pandangan orang lain, dilarang sama sekali membaca blog ini. Mengapa? Karya-karya dalam blog ini mungkin bagi anda bersifat provokatif, belagak poyo, suka mengada-ngada.. atau mungkin tidak matang.. Well.. saya cuma budak kecik yang baru belajar menggunakan blog. Sebelum ni hidup di atas laut yang jauh dari internet. So, Mumayyiz dalam menulis. Tapi kalau masih berkeras nak baca.. baca je lah! Tapi please baca dengan rasa cinta dan toleransi dalam diri. Sentap atau tersinggung perasaan.. tanggung sendiri. Anda telah diberi amaran tentang risiko yang mungkin anda akan hadapi. Tu laaa ketegaq sangat.


"Sila ambil dan viralkan mana-mana karya di dalam blog ini yang anda rasakan ada jugalah gunanya(walaupun banyak yang tidak berguna) tanpa perlu meminta izin daripada saya. Semuanya daripada Allah juga. Tapi menarik juga sekiranya anda dapat meninggalkan link di manakah tercampaknya karya saya yang marhaen itu - atleast boleh bantu saya popular.. ngeh ngeh ngeh... Yalah, apa salahnya mahu menjejaki kasih karya yang sudah ditulis, di samping menambah kenalan baru bukan..? Senyum sambil membuat tanda aman." : ayat Inche Gabbana..


Kita punya cerita yang tersisa di hati

Bisikan kata yang enggan dilupakan.

Mungkin sekarang masih segar.

Cuma kelak waktu mereputkan minda.

Lantas kisah ini hanya menjadi alunan kenangan yang bisu.


DISKLEMER - Semua pandangan sendiri sahaja.

Tidak matang mungkin.

Cuma ini yang berkisar di minda.

Dan aku tidak ingin melupakan.

Mungkin anda punya cerita lain. Ini cerita aku.

Maaf jika ada yang tidak senang hati.

Berombak dada membacanya.

Tapi ini cerita aku. Berkenan? Silakan baca.

Tidak? Dijemput untuk tekan butang keluar.

June 23, 2016

Awan Andai Dapatku Gapai

Ayyan mendongak ke langit. Hamparan kelam malam disulami cahaya malap bulan separa menggitari pandangannya.
Malam ini bintang kurang kelihatan seperti biasa kelananya Ayyan sebelum ini. Mungkin disebabkan kepulan awan yang memenuhi segenap sudut langit sejak maghrib tadi. Ayyan melihat jam tangannya. Baru pukul 9.00 malam. Masih jauh lagi baginya memulakan perjalanan menuju ke Estodonia.

"Faris, tunggu aku datang. Aku dalam perjalanan. Bertahanlah sahabat." ujar Ayyan perlahan seraya melepaskan hembusan nafas ringan.
Perjalanan menuju ke Estodonia terpaksa direhatkan sebentar. Di hadapannya kini terbentang luas Laut China Selatan. Sepatutnya dia sudah berada di Tanah Emas sebulan yang lepas. Sepatutnya sekarang dia sudah hampir dengan Estodonia yang terletak di penghujung tanah Asia itu.

Estodonia. Satu negara kecil yang terletak di hujung tanah besar Asia. Kerajaan Estodonia adalah antara kerajaan yang kaya dan paling kuat di rantau Nusantara ini. Kerajaan yang ditadbir oleh Raja Permaisuri wanita itu sudah lama menguasai perdagangan air. Faris, sahabat sepermainan telah merantau ke tanah serba moden itu demi mengejar cita-citanya. Faris bercadang hendak menjadi juru terbang. Cita-citanya itu tidak mungkin dapat dicapai jika dia terus mendiamkan diri di tanah leluhurnya.

"Aku kalau dah besar nanti nak pandu jet macam tu," Faris menunjukkan jari ke langit. Lima buah jet pemantau Kerajaan Estodania terbang melewati perkampungan mereka. Memang Estodania merupakan kerajaan yang sangat maju sejak dulu lagi.

"Kau nak jadi tentera Estodania ke?"
"Yup. Kalau nak pandu jet macam tu kenalah jadi tentera Estodania kan?" Faris berkata dengan yakin.
"Estodania jauh sangatlah Faris. Kau ingat senang ke nak pergi sana.

No comments:

Post a Comment